Penjelajah Grand Slam Termuda – Marin Minamiya #3

Bangkit Semula

Dalam mana-mana episod hidup, akan ada fasa jatuh dan bangun. Selepas tersungkur, hero akan bangkit lagi. Tak kisahlah dengan kudrat sendiri mahupun bantuan orang lain.

Mengikut teori The Hero’s Journey, sang hero bangkit lagi dan kali ini menjadi lebih gagah. Mengapa? Sebab dia tidak hanya bangun secara fizikal, bahkan spritual juga. Dan sebab itu juga dia menjadi lebih gagah berbanding sebelumnya.

Itu jugalah yang berlaku pada Marin Minamiya. Dia akhirnya menemukan peluang untuk mendongak sekali lagi. Pada waktu dia berada dalam gua paling gelap itu, seorang rakan datang dan menyuluh haluan. Bukan itu sahaja, si teman turut membawa tawaran yang sangat bermakna buat Marin.

Dia datang dengan hati yang besar, mengetuk pintu dan berkata, “Hei Marin, saya bawa makanan. Tolonglah bangun, mari kita makan sama-sama. Kita hadapi semua ini bersama-sama.”

Waktu ini, sekali lagi airmata saya jatuh. Tuhan Maha Baik, Dia tak pernah biarkan hamba-Nya sendiri. Marin juga. Beruntungnya dia, masih ada yang sayang.

Rakan itu sentiasa menggalakkan marin untuk terus berjuang. Paling hebat, dia memberi Marin semangat untuk hidup. Kini, Marin ada pegangan baharu untuk dia teruskan langkah.

Prinsipnya sekarang, “Hari ini adalah Hari Pertama, bukan hanya Satu Hari.” (It is Day One, not just one day)

Menoleh ke belakang, Marin merenung kembali perjalanannya. Suara-suara yang memberitahu dia tidak akan mampu itu terngiang-ngiang lagi.

“Nampak, kan aku dah kata kau tak boleh buat?”
“Kan dah cakap, elok kau duduk di rumah sahaja.”

Memang benar. Dari satu sudut, Marin yang berusia 17 tahun itu bermula daripada kosong. Betul-betul kosong, termasuklah angka dalam akaun bank, skil memanjat gunung, peralatan mendaki, apatah lagi jaringan kenalan dalam dunia penjelajahan. Dia hanya ada kawan-kawan dari sekolah tinggi.

Lebih memburukkan keadaan, Marin jatuh dari ketinggian 250 meter. Sepertilah angka kosong tadi berundur ke belakang, langsung menjadi negatif. Sekarang, dia seperti kembali ke titik sifar sekali lagi.

Namun, Marin memilih untuk fokuskan pandangan ke hadapan. Dia bukan lagi Marin yang baru hendak bermula itu. Dia tidak ‘kosong’ seperti waktu dia bermula dahulu. Semangatnya juga tidak kecil dan itu menjadi penguat untuk dia terus melangkah.

Marin sedar dan percaya, dia bukan sahaja mahu mendaki Gunung Everest, dia juga perlu menawan tiga gunung halimunan di dalam hatinya itu; situasi kewangan, cercaan masyarakat dan isu keluarga yang menyebabkan dia mendepani kemurungan.

Meneruskan perjalanan, akhirnya Marin mula mendapat perhatian beberapa syarikat besar. Alumni universitinya yang juga pengasas Uniqlo, Tadashi Yanai menyatakan hasrat mahu menaja Marin dan dia dilantik sebagai duta wanita global pertama jenama berkenaan.

Penajaan itu menjadi daya tolak yang besar untuk Marin melangkah lebih jauh. Semangatnya menjulang.

Tidak menoleh lagi, Marin semakin rancak menawan beberapa puncak tertinggi dunia dalam usaha mencapai misi Seven Summit-nya sendiri.

Dimulakan dengan Gunung Kilimanjaro di Benua Afrika, Marin menawan puncak Kosciuszko di Australia dan kemudiannya Gunung Vinson di Antartika.

Sudah sampai di Antartika Marin bertanya sendiri, “Adakah selepas ini dia akan sampai lagi ke sini?”

Memandangkan kebarangkalian jawapan tidak adalah sangat tinggi, dia mula berencana. Penjelajahan kali ini harus dimanfaatkan sepenuhnya!

Maka, selepas turun dari Gunung Vinson dan kembali ke base camp, Marin memutuskan mahu ke Kutub Selatan pula. Tetapi, bagaimana? Dia tidak tahu caranya.

Apabila tidak tahu, solusinya adalah mencari guru dan belajar. Maka, Marin berkelana di sana dan belajar daripada pasukan yang ditemukan di base camp itu, yang juga punya rencana untuk menjelajah ke Kutub Selatan.

Marin juga meminjam peralatan daripada pasukan berkenaan dan ikut sesi latihan bersama mereka sebelum memulakan trip ke kutub.

Sesudah misi ke Kutub Selatan direalisasikan, Marin ada hasrat baharu lagi. Nampaknya dia perlu ke Kutub Utara juga!

Gunung Licin!

Selepas trip ke Kutub Selatan, Marin mendaki puncak tertinggi di Australasia pula. Namanya Carstensz Pyramid atau Puncak Jaya yang setinggih 4,884 meter, lebih tinggi 800 meter daripada Kinabalu. Gunung ini juga pernah dinamakan Puntjak Soekarno.

Kata Marin, gunung ini seperti Kinabalu juga, tetapi ia jauh lebih mencabar. Rupanya seperti struktur vertikal yang tersembul dari tanah. Pada satu-satu masa, gunung itu perlu direntas dengan cara terbalik dari puncak ke puncak.
Bertambah-tambah cabarannya apabila waktu mendaki itu, hujan turun dan cuaca sejuk. Mendaki terbalik dan tergantung, hujan, dan sejuk pula, memang umph!

Episod mahal dalam catatan kembara Marin pastinya, dan secara langsung, pengalaman dan kemahiran bertambah berkali-kali ganda.

Selesai dengan Puncak Jaya, Marin ke Eropah pula. Memburu Gunung Elbrus di Rusia yang dikatakan paling senang untuk dipanjat di antara ketujuh-tujuh puncak tertinggi dunia.

Namun, yang mudah itu adalah semasa musim panas. Marin ke gunung itu semasa musim sejuk, sebagai salah satu siri latihan menuju Everest.

Oh, segala sangkaannya meleset. Misi ini menjadi luar biasa sukar, langsung tidak terjangka.

Marin bercuti seminggu untuk mendaki Elbrus. Sepanjang tempoh itu, salji yang lebat dan angin kuat menghentam gunung hari demi hari.

Apabila salji dan angin bersatu, yang terbentuk adalah ais. Maka, laluan yang dijangka mudah menjadi sangat sukar. Yang menanti Marin adalah laluan berais yang licin, bagai tempat luncur ais yang luas. Di situ juga, malangnya dua pendaki Rusia jatuh dan mati.

Enam hari berlalu tanpa ada peluang untuk Marin mendaki ke puncak. Hanya pada hari dia seharusnya pulang ke Jepun, barulah waktunya tiba. Maka, Marin dan rakannya memulakan misi mereka pada tengah malam. Sepanjang malam mereka mendaki, akhirnya Marin berjaya menawan puncak Elbrus pada 9 pagi.

Mengejar masa, Marin turun semula dari Elbrus dan tiba di kem pada pukul 12.00 tengah hari. Tiga petang hari yang sama, dia tiba di hotel dan berkejar untuk penerbangannya pulang ke Jepun pukul 7.00 petang. Padat! Dan gila!

Dua hari berehat di Jepun, Everest memanggil.

#MarinMinamiya #ghostwriter #zafigoX #womentraveller #iamatranscriber

72152531_10218298654410628_2733919878460211200_o

Penjelajah Grand Slam Termuda – Marin Minamiya

Marin Minamiya berjaya sampai ke puncak Gunung Everest pada usia 19 tahun.

Semasa 20 tahun, namanya tercatat dalam Guinnes World Record sebagai penjelajah paling muda yang melengkapkan misi Explorers Grand Slam.

Bergelar Penjelajah Grand Slam adalah impian para pengembara dan pendaki. Bagi mendapatkannya, mereka perlu mendaki gunung tertinggi dalam tujuh benua yang digelar The Seven Summits, juga meneroka Kutub Utara dan Kutub Selatan. (Saya menganga apabila tahu fakta ini.)

Oh ya, Muhamad Muqharabbin Mokhtarrudin juga salah seorang Penjelajah Grand Slam.

Sejak kecil, Marin sudah merantau ke banyak negara disebabkan pekerjaan bapanya. Boleh dikatakan dia berpindah sekolah dan negara setiap empat tahun. Jangan tak tahu, Marin pernah tadika di Johor Bahru!

IMG20190921102011

Akibat terlalu sering berpindah negara, dia akhirnya keliru. Siapa dia? Apa identiti Marin Minamiya yang sebenarnya? Nama sahaja Jepun, tetapi bagaimana dia boleh mendongak dan berbangga sebagai anak negara itu?

Pada usia belasan tahun, dia bersekolah di Shanghai, dan Hong Kong. Kota yang penuh dengan bangunan tinggi, menjauhkan Marin daripada keseronokan dunia remaja. Dia lebih sering bersendiri, dengan kelas dan kerja sekolah yang sepenuhnya dilakukan secara digital. Dengan bangunan tinggi yang menjadi penghalang, rakan-rakan selalunya dihubungi lewat chat video.

Pulang ke rumah, tidak ada sesiapa menanti. Ibu sering sibuk, juga ayah yang jarang pulang. Lebih menambah sulit, Marin anak tunggal.

Di sekolah, tidak rasa seperti sekolah. Rumah pula, tidak ada keharmonian yang membahagiakan seorang Marin.

Tuhan Maha Baik. Pada waktu inilah, Marin menemukan keajaiban gunung. Menjadi anak yang tidak ada keyakinan diri, dia akhirnya berjumpa daya tolakan yang padu. Siapalah yang menyangka, jiwanya kembali hidup ketika dia merancang aktiviti pendakian bersama rakan-rakan yang sama minat.

Pada usia 13 tahun, dia terlibat dalam aktiviti kebajikan dan mengembara ke base camp di Anapurna. Itulah kali pertama Marin melihat Everest yang indah, bagai memanggil-manggil untuk didaki.

Marin memberitahu dirinya, “Jika dia boleh belajar dan menjadi lebih kuat selepas mendaki gunung kecil di Hong Kong, tentulah terlalu banyak yang akan dia peroleh apabila mendaki puncak tertinggi dunia itu. Pasti jatidiri Marin Minamiya akan tumbuh lebih kukuh selepas menawan Everest.”

Tidak menunggu lama, puncak Everest langsung menjadi impiannya. Namun, ketika dia menyangka semuanya sudah tenang dan berjalan dengan baik, cabaran yang lebih besar datang dan menggegarkan jiwa muda Marin Minamiya. Kekuatannya kembali goyah apabila orang tuanya bercerai, pada usia Marin 17 tahun.

Mendaki Gunung Halimunan

17 tahun, Marin Minamiya sudah ada rancangan yang baik untuk masa depannya. Dia tahu mahu masuk universiti mana dan jurusan apa yang mahu diambil. Namun, apabila orang tuanya memutuskan bercerai pada waktu itu, Marin dilanda situasi emosi yang sangat berat.

Dia hilang punca lagi. Ke kanan tak betul, kiri juga salah. Tidak tahu ke mana hendak pergi, Marin kembali rasa dia bukan sebahagian daripada apa-apa mahupun sesiapa.

Melihatkan Marin tidak stabil, ayahnya menghantar dia pulang ke Jepun pada tahun terakhir persekolahan. Namun, lelaki itu tetap tinggal di Hong Kong sementara ibu Marin duduk di kawasan lain di Jepun.

Tinggallah Marin dengan gaya hidup baharu, sendirian menguruskan diri dan merancang masa depannya.

Pada suatu malam, dia duduk dan berfikir. Apa yang dia lakukan di situ? Mengenang kembali impiannya empat tahun lalu, ketika dia mula menanam impian hendak mendaki puncak tertinggi dunia. Lalu, dia memberitahu diri, sudah masanya impian itu dikejar. Waktunya sudah sampai, jika bukan sekarang, bila lagi?

Maka, projek Everest dimulakan dan ketika perangkaan sedang dibuat, Marin menemukan TIGA gunung halimunan super besar yang perlu dia daki terlebih dahulu. Gunung yang tidak terlihat, tetapi ia jauh lebih sukar untuk dipanjat.

Gunung pertama, sumber kewangan. Bagaimana dia mahu membiaya projek besar itu? Bagi mendaki Everest, dia perlukan belanja sebanyak USD10,000 untuk segala persediaan, latihan dan peralatan mendaki.

Cara mana dia boleh dapatkan wang bagi membolehkan impian itu dicapai? Dengan kapasitinya sekarang, jangan kata capai, mendekatinya jauh sekali.

Sumber paling dekat yang dia miliki, sang ayah. Disampaikan hajatnya yang super besar dengan harapan nan tinggi. Ayah mana yang tidak bangga apabila anak gadisnya ada impian sehebat Marin?

Dia menyokong impian itu, tetapi dengan ayat paling jelas lelaki itu memberitahu, “Impianmu bagus, tetapi aku tidak akan membiayainya.”

Ah, adakah impian Marin sudah terkubur sejak dia menghajatinya di Base Camp Anapurna empat tahun lalu?

#MarinMinamiya #ghostwriter #iamatranscriber #zafigoX #womentraveller

70891977_10218247092641616_7516610797166919680_o

Penjelajah Grand Slam Termuda – Marin Minamiya #2

 Ada Pintu Yang Terbuka

Belumpun nampak penyelesaian soal kewangannya, situasi menyebalkan semakin menumpuk. Seperti salju yang menumpuk dan membentuk glasier, Marin berhadapan dengan tumpukan kata-kata negatif yang tujuannya tidak lain, melemahkan semangat seorang perempuan.

Sangat ramai yang memberitahunya, dia tidak akan mampu melakukannya. Budak mentah 17 tahun nak daki Gunung Everest? Mengarut, sangat mengarut dan membuang masa.

Lebih menyakitkan, seorang lelaki Jepun yang pernah menawan puncak tertinggi dunia itu dan telah selesai misi Seven Summit-nya memberitahu Marin secara berhadapan, “Kamu memalukan saya dengan misi itu. Nak daki Gunung Everest? Buat sahaja kerja kamu, kembali ke sekolah dan belajar.”

Namun, bukanlah namanya Marin Minamiya sekiranya dia memilih menerima semua cercaan itu dan buat seperti yang mereka mahukan. Misi yang jauh tak harus terus jauh, dia mendekatkanya dengan apa-apa sahaja yang ada dalam tangan.

71196925_10218255107561984_5687074554363510784_o

Komputer peribadi dan telefon bimbit, itu yang Marin ada sebagai tambahan kepada semangat rebel seorang remaja. Dengan gajet itu, dia menghubungi 100 syarikat setiap hari selepas pulang dari sekolah melalui emel mahupun panggilan telefon. Misinya hanya satu, mendapatkan penaja untuk membiayai ekspedisi dan impiannya.

Usaha Marin akhirnya mendapat perhatian DUA syarikat akhbar yang besar. Mereka memuatkan kisah anak muda itu dalam akhbar edisi petang.

Fikir Marin waktu itu, “Siapalah yang akan baca akhbar itu dan kemudian menaja misi saya?”

Tetapi, kita tak akan tahu apabila pintu peluang terbuka. Nasibnya baik dan rezekinya murah apabila seorang nenek yang juga bekas pendaki tegar dan pencinta alam semulajadi membaca kisahnya. Nenek ini sangat suka mahu membantu wanita muda yang mahu mencapai impian mereka.

Dia dihubungi nenek ini yang tanpa berfikir panjang meminta maklumat akaun bank Marin. Sejumlah besar wang berpindah akaun dan ia mencukupi untuk Marin memulakan ekspedisi pertamanya.

Selepas peperiksaan akhir, Marin langsung mengemas beg dan terbang ke Argentina. Lokasi tujuannya, Gunung Aconcagua iaitu puncak tertinggi di Amerika Selatan. Dia mendaki gunung itu dan mencatatkan Aconcagua sebagai puncak pertama yang ditawan dalam misi Seven Summit.

Dari situ, Marin meneruskan langkah. Selepas bergraduasi, dia semakin yakin semuanya berjalan lancar. Dia juga sudah memutuskan mahu mengambil jurusan Sains Politik dan Ekonomi di universiti nanti. Namun, sekali lagi dia diuji. Kali ini jauh lebih berat berbanding cerita sebelumnya.

7 Mac 2015, musim sejuk di Jepun. Marin jatuh daripada gunung setinggi 250 meter, dengan kepalanya lebih dahulu mencecah bumi.

(Saya ternganga sewaktu dia menceritakan kisah ini. Jantung berdetak kencang, lebih-lebih lagi apabila membayangkan seorang wanita jatuh dari tempat setinggi itu. 250 meter, ia separuh daripada ketinggian Menara Kuala Lumpur!)

Aduhai, Marin.

Halangan Paling Besar

Untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Sekali lagi, rezeki berpihak pada Marin. Dia sungguh bertuah.

Selepas jatuh dari ketinggian 250 meter, dia tidak mengalami sebarang kecederaan. Barangkali, ketebalan salji membantunya.

Tidak dapat mengelak, saya membayangkan babak Anna dan Sven (filem Frozen) yang terjun dari tempat tinggi ketika berhadapan raksasa ais, dan ya, mereka selamat kerana ada salji yang tebal. Mungkin situasinya begitu juga untuk Marin.

Mengetahui betapa besar belanja yang diperlukan untuk mendapatkan helikopter penyelamat, Marin menggagahkan diri untuk bangun dan turun dari gunung secepat yang mungkin. Dia abaikan rasa sakit, takut dan panik, sebaliknya bertenang dan menumpukan seluruh tenaga untuk hal yang lebih utama – menyelamatkan diri.

Keesokan harinya, dia tetap diselamatkan. Pasukan penyelamat nasional membantu mengeluarkan Marin dari kawasan gunung dan dia diterbangkan ke hospital yang berdekatan. Siapa tahu, di sana gunung halimunan ketiga dan yang paling besar sudah berdiri kukuh, menanti untuk dia panjat.

Selepas berhadapan dengan tragedi seburuk itu sesiapa jua pasti mengharapkan ada orang yang tersayang yang akan berada di sisi mereka dan memberitahu, “Semuanya akan baik-baik sahaja.”

Di hospital itu, rakan-rakan dan guru dari sekolah tinggi datang melawat Marin. Sayangnya, di celahan kumpulan manusia itu, Marin tidak menemukan wajah-wajah yang dia mahu lihat. Kedua-dua ibu bapanya tidak ada di situ.

Ayah Marin sebelumnya sudah menempah tiket penerbangan dari Shanghai ke Jepun sebaik mendengar khabar kemalangan anak perempuannya. Tetapi, dia membatalkan tempahan apabila mengetahui Marin selamat. Sementara ibunya pula sedang sibuk dengan sesuatu dan tidak dapat datang.

Sangat kecewa. Saya tidak mampu menggambarkan kekecewaan yang Marin hadapi pada waktu itu. Sebaik mendengar kisah pahit ini dari mulutnya sendiri, bukan saya sahaja, malah seluruh isi dewan berkongsi rasa yang sama. Kami ikut berduka.

Jujur, air mata saya jatuh saat dia menceritakannya. Allahu akbar, ini sangat menyakitkan. Sehingga cerita ini ditulis, saya masih rasa sakit untuk dia. Dan saya masih menangis untuk dia. (Sebab itu, saya ambil masa untuk sampai ke bahagian ini. Maaf.)

Selepas discaj dari hospital, Marin mengambil bullet train dan pulang ke Tokyo. Sampai di rumah, dia mengambil kunci dan membuka pintu. Gelap. Tidak ada yang menyambutnya kecuali kegelapan.

Tidak ada sesiapa yang berdiri di hadapan pintu dan berkata, “Hei, selamat pulang!” beriring ulas senyuman yang paling lebar. Apatah lagi pelukan hangat yang dipenuhi ucapan kesyukuran.

Kata Marin, ini jauh lebih menyakitkan daripada jatuh dari gunung itu sendiri. Tahulah dia, dia benar-benar sendirian. Betapa dia berharap ada seseorang menantinya di situ.

Jika ucapan atau pelukan itu berat, cukup sekadar datang dan menemaninya. Itu sudah sangat mewah untuk Marin waktu itu. Lebih-lebih lagi, dia anak tunggal. Siapa lagi yang dia punya melainkan kedua-dua orang tuanya?

Berhari-hari, bahkan berminggu-minggu selepas itu Marin hanya berbaring di atas katil. Dia tidak mampu untuk bergerak. Marin mengalami kemurungan. Dia tidak berupaya untuk bangun dan menguruskan diri. Membasuh pakaian, mahupun menyediakan makanan untuk dirinya sendiri, dia tidak punya kekuatan untuk melakukannya.

Hidupnya benar-benar gelap. Dia sudah tidak nampak masa depan yang penuh harapan.

#MarinMinamiya #ghostwriter #zafigoX #womentraveller #iamatranscriber

6 Langkah Memelihara Nyalarasa Sebagai Penulis

Ada ketika, kita sangat bersemangat dan seronok kerana memilih mahu menjadi penulis. Tetapi, ada masanya kita hilang semangat dan berasa langsung tidak bermotivasi. Jadi, bagaimana hendak memastikan nyalarasa (passion) sebagai penulis ini tidak mati?

Ada enam kaedah mendapatkannya, seperti yang dikongsikan oleh Barrie Davenport, seorang jurulatih kerjaya.

  1. Kenal diri sendiri. Sebelum ‘suara’ kita didengar oleh orang lain, kita dengar ‘suara’ sendiri dahulu. Seorang penulis mesti tahu apa yang membuatkan dirinya terusik, gembira, sedih, termotivasi, rasa bertenaga dan paling utama, dia tahu pegangan yang dia pilih dalam hidup.
  1. Kenalpasti kualiti diri. Apa kekuatan penulis?

Apa skil yang dikuasai penulis, yang membuatkan hasil tulisannya lebih mudah ditulis dan ‘sampai’ kepada pembaca?

Ada penulis yang mudah terganggu apabila perlu menulis cerita pengalaman dengan sudut pandang pertama, tetapi ada penulis lain boleh menulis dengan laju apabila menggunakan teknik yang sama.

Kenalpasti kekuatan ini.

  1. Cipta matlamat. Sesudah kenal diri dan mengenalpasti kekuatan diri, sediakan matlamat realistik yang boleh dicapai.

Matlamat yang biasa diletakkan adalah duit dan perjuangan. Ia tidak salah. Sebab dengan tujuan, kita akan lebih nampak laluan yang mahu dipilih.

Sebagai Mukmin, kita tambahkan satu perkara lagi dalam matlamat ini dengan manfaatkan pesanan Tuhan dalam surah adz-Dzariyat ayat 56, “Tidaklah Aku mencipta jin dan manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku.”

Ya, jadikan penulisan itu ibadah dengan menulis dan berkongsi hal-hal baik yang menjuruskan kita ke jalan menuju Tuhan.

  1. Alihkan halangan. Isu dalaman seperti rasa tidak percaya diri, ragu-ragu dan lain-lain yang berkaitan akan timbul dan mengganggu rentak. Kenalpasti semua halangan kecil ini dan atasi satu per satu. Seperti yang disebutkan sebelum ini, menulis cerpen adalah fasa mencari genre dan keselesaan penulis, yang juga menjadi platform membina keyakinan diri.
  1. Reset minda.Beri kebebasan kepada diri kita. Berhenti berkata kepada diri, “Saya mesti buat ini.” Sebab ada waktunya, perkataan mesti dan wajib buat itu memberi banyak tekanan luar sedar kepada diri.

Kita mencari motivasi dan semangat. Bagi meringankan tekanan tadi, kita ubah perkatan mesti itu kepada “Saya pilih mahu melakukan ini.”

Mengapa? Supaya kita tidak rasa terbeban dengan apa jua yang kita lakukan. Hidup ini pilihan. Setiap apa yang kita buat, tertakluk kepada pilihan sendiri.

  1. Sediakan perancangan. Sudah buat pilihan yang perlu? Akhir sekali, siapkan rancangan yang mendekatkan kita dengan kejayaan.

Sebagai contoh, letak sasaran satu cerpen SIAP dalam masa dua minggu dan capai.

Saya berpegang kepada sasaran yang diletakkan oleh guru saya, “Tulis 30 cerpen yang diterbitkan sebelum kamu mula menulis novel.”

Banyak manfaat apabila mengikut kata guru yang betul. Alhamdulillah, saya berpegang pada pesanan beliau dan fokus mengejar sasaran cerpen yang diterbitkan. Dalam tempoh tidak sampai dua tahun, saya berjaya capai sasaran ini.

Lebih menarik, saya juga berjaya menjumpai niche penulisan saya iaitu menulis untuk Projek Cerpen dengan berpegang kepada sasaran ini. Hasil daripada itu, beberapa buah buku cerpen berjaya diterbitkan iaitu:

  1. Aku Terima Cintanya (PTS Publishing House, 2015)
  2. Antologi Cerpen Biru Langit Itu (Yadim, 2015)
  3. Jodoh Berdua (Legacy Publishing, 2016)

Dalam masa yang sama, saya banyak berkongsi mengenai penulisan di FB saya pada 2015 dan 2016. Rupanya, ramai yang berminat mahu belajar mengenai cerpen. Daripada situ, saya kemudiannya menghasilkan set ebook panduan asas menulis cerpen. Tujuannya tidak lain, sebagai membantu rakan-rakan yang mencari jalan untuk bermula menulis karya fiksyen khususnya cerpen.

Sampai sini sahaja dulu,

Semoga bermanfaat!

 

Sains Menulis Puisi

Puisi, ini satu lagi genre karya kreatif yang saya suka mahu ceburi tetapi sejak sekian lama, saya asyik berfikir, bagaimana mahu menulis puisi yang bagus? Apa sebenarnya definisi puisi yang baik?

  1. Adakah ia mengandungi perkataan bombastik; semakin tak faham semakin bagus?
  2. Atau puisi itu mesti menyentuh isu besar?
  3. Sebenarnya bagaimana mahu membaca puisi?

Soalan-soalan ini saya bawa ke kelas Sains Menulis Puisi bersama Dr Fahd Razy di Rumah PENA, 17 Ogos 2019 lalu. Setiap soalan itu, terjawab satu demi satu sehingga selesai sesi pada jam 5.00 petang. Alhamdulillah. Amazing!

p_20190817_085407_p3731795421076543983.jpg

Pertanyaan pertama, mengenai perkataan bombastik. Tanpa saya bertanya, Dr Fahd sudahpun menjawabnya. Rupanya ini juga pertanyaannya sewaktu belajar dan menggali teknik menulis puisi. Juga, beliau pernah menulis puisi yang penuh perkataan bombastik suatu masa dahulu.

Mudah sahaja tip yang dikongsi.

Perkataan Bombastik

– Tidak perlu banyak sangat perkataan bombastik. Maksimum, dua sahaja dalam setiap puisi.

– Sebabnya, apabila ada terlalu banyak perkataan bombastik akan mengganggu momentum pembaca. Pembaca terpaksa berhenti dan buka kamus semata-mata untuk fahamkan puisi kita.

Betul, memang bagus apabila kita berjaya menambahkan perkataan baru kepada pembaca, tetapi apabila seluruh puisi terpaksa dibaca dengan kamus, lebih ramai yang akan beralih kepada puisi lain. Terbiarlah puisi kita yang penuh perkataan sedap itu, dipandang sepi sahaja.

– Hal ini membawa kepada pesanan guru saya, Cikpuan Azzah Abdul Rahman. Apa yang dimaksudkan dengan ayat yang sedap dibaca? Perkara paling penting adalah, ayat yang boleh difahami. Ya, tidak ada apa-apa yang indah untuk sesuatu yang gagal difahami.

Isu Besar

Soalan kedua, isu besar. Benarkah puisi yang bagus hanya perlu menyentuh isu besar? Bermakna, saya perlu baca (tahu) banyak dan hadam hal sejarah, agama dan politik baru saya boleh tulis puisi yang bagus?

– Tidak semestinya, tetapi tidak dinafikan banyak puisi yang menyentuh isu besar adalah puisi-puisi yang bagus.

– Ada sahaja puisi bagus tulisan T. Alias Taib dan SN Zurinah Hassan yang menyentuh seputar hal sekeliling mereka. SN Zurinah Hassan sendiri sering menulis puisi untuk suaminya.

p_20190817_121920_p619725845074297922.jpg

p_20190817_152304_p2614773412062023576.jpg

Membaca Puisi

Ini soalan paling penting. Bagaimana mahu membaca puisi? Saya pernah tanyakan hal ini kepada Puan Zaharahanum lewat FB Messenger. Waktu itu, saya lebih mahu tahu mengenai travelog.

Katanya, Dewan Sastera tak mahu cerpen/ puisi yang hanya merakam perjalanan, tetapi lebih mahu tahu apa yang diperoleh daripada perjalanan itu?

Dalam kelas, Dr Fahd berkongsi mengenai ciri-ciri puisi yang bagus.

– Tidak sekadar bermain dengan perkataan/ bahasa.

– Ada cerita dan mesej kepada pembaca. Citra (imej)nya disusun dengan baik dan seragam, supaya pembaca dapat mengikuti dan masuk ke dalam ‘dunia’ yang diceritakan.

– Ekonomi dengan perkataan. Puisi itu karya kreatif yang mencintai bahasa tetapi sangat kejam dengan teks. Yang ini, macam cerpen juga. Ekonomi dengan perkataan tetapi puisi jauh lebih jimat kerana puisi lebih menghampiri seni visual/ menggambar berbanding cerpen yang diletakkan dalam kategori prosa.

p_20190817_140301_p4671957710955312319.jpg

Satu perkara lagi yang saya sangat suka dengan perkongsian Dr Fahd Razy, mengenai istilah. Tidak perlu terlalu terikat dengan istilah. Ada perkara yang kita hanya perlu ambil tahu sebagai pengetahuan, dan tidak perlu berlebih-lebihan mengikat diri. Lebih baik, fokus kepada hal yang lebih penting iaitu membaca dan menulis puisi yang terbaik.

Oh ya, untuk hadir kelas ini, peserta perlu hantar karya lebih awal untuk dibedah. Alhamdulillah, Fahd suka puisi saya yang polos itu (sekali baca sudah boleh faham) itu. Karya itu sudah selamat dihantar kepada penyelenggara Antologi Puisi untuk OKU. Rezeki, karya itu dilamar sebelum kelas berakhir.

Mengapa saya bersibuk-sibuk mahu belajar pasal puisi?
1. Sebagai ghostwriter dan penulis, belajar benda baru seperti ini memberi nilai tambah kepada saya. Ia boleh jadi bahan atau faktor tambahan dalam menulis karya kreatif lain. Contohnya, menggabungkan puisi dalam naskhah kisah hidup; atau puisi di awalan bab novel. Ini menarik.

2. Saya mahu belajar cara yang betul untuk membaca puisi. Alhamdulillah, saya dapat guru yang betul.

3. Saya mahu menulis puisi, belajar menjadi lebih hemat dalam memilih perkataan dan diksi yang seterusnya dapat diaplikasikan dalam menulis buku bukan fiksyen mahupun fiksyen. Kali terakhir menulis puisi adalah pada 2010.

Sebelum mengakhirkan entri kali ini, suka saya mahu berkongsi definisi puisi itu sendiri (menggabungkan pernyataan oleh Samuel Taylor, HB Jassin dan SN Muhammad Hj Salleh- dipetik daripada buku Sains Menulis Puisi oleh Dr Fahd Razy);

Puisi adalah himpunan kata-kata terbaik dalam susunan terbaik yang mengandungi kebijaksanaan fikiran dan tanggapan penulisnya melalui pengucapan dengan perasaan tentang sesuatu perkara yang pada akhirnya membijaksanakan pembacanya.

Suka entri saya? Sudi-sudikan berkongsi dan follow blog ini.
Terima kasih.

Kutip Pengalaman Mahal

03 Ogos 2019. Hari yang penuh pengalaman baru. Juga, jumpa ramai orang baik-baik.

Awal pagi, sudah bertolak ke RTM. Menemani mentor untuk slot Bedah Buku di Selamat Pagi Malaysia.

Semestinya untuk buku Nota Perempuan Backpacker. Naskhah yang sedap dibaca, banyak cerita yang mengingatkan soal bersyukur dan sedar diri.

Paling tidak dilupakan ayat ini, “Kita selalu jumpa orang baik-baik sewaktu mengembara bukan sebab nasib kita baik, tapi sebab Tuhan kasihan.”

Melihat proses di studio, saya belajar banyak perkara. Dari menunggu giliran di-touch up jururias hingga ke studio. Serba laju dan cekap semuanya.

Sudahlah sesi rakaman pun saya tak pernah pergi, kali ini tudiaaa Allah bagi tengok macam mana proses untuk siaran live dibuat. Allahu akbar, seronok! Saya menikmati pengalaman itu sehabis baik.

Saya kagum melihat dua pengacaranya, Tuan Syahren dan Cikpuan Zehra. Membayangkan mereka perlu menyantuni dan bersesi dengan ramai tetamu sejak siaran bermula. Berselang 10 ke 15 minit, sudah jumpa tetamu lain.

Bermakna perlu tukar setting dalam fikiran dan bersedia untuk membincangkan topik lain. Pastilah lingkup pengetahuan mereka bukan calang-calang. Saya ini, mahu cakap pasal satu topik saja pun, berpeluh dan gemuruhnya bukan main. Sampai tak lalu makan pun ada.

Pengalaman ini mahal. Insya-Allah, mahu manfaatkan ilmu yang diselit dalam sela perbualan dengan mentor dan lewat pemerhatian sendiri.

Saya beritahu, suka lihat cara cikpuan kita duduk. Elegan. Segera dia sampaikan tip yang diajarkan oleh Puan Mary Anni (Oh, terserempak dengan beliau di Kinokuniya tadi. Rugi pula tak selfie.)

– Silang kaki sedikit sahaja, letakkan sebelah kaki di hadapan supaya duduk tak nampak terkangkang.
– Postur badan akan jadi tegak dan terlihat lebih bersedia.

Sebab sudah diajak ke sini, saya jalankan peranan. Bawakan barang dan ambilkan gambar. Ini penting.

+ Apabila ada jemputan ke acara, bawa seorang teman.
+ Supaya menaikkan esteem diri dan mengelakkan first impression yang tidak enak kepada orang lain.
+ Paling utama, kita yang tengah sibuk nak bersedia untuk live tak disibukkan dengan hal remeh.

Untuk mengambil gambar itu, saya manfaatkan pengetahuan yang diajarkan Kak Wildan Haya dan Rodhiah Rahman semasa kami ke Korea pada bulan Mei lalu.
– Carikan sudut paling cantik untuk orang yang kita mahu ambil gambar.
– Subjek tidak perlu bergerak, kamera yang perlu dialihkan.
– Pastikan gambar tegak, tidak senget sesuka rasa.
– Pastikan subjek di tengah gambar dan ‘naik’, tidak tenggelam dengan latar.

Saya bergerak di antara tiga buah kamera rakaman dan penjaga cue, mencari sudut terbaik dan snap gambar dari ketiga-tiga tempat. Alhamdulillah, lega dapat ambil gambar yang tidak mengecewakan.

Keluar dari set, kami berfikir soalan yang sama. Bagaimana laluan nak ke pondok pengawal? Allah Maha Baik, Dia datangkan seorang mak cik. Pekerja di RTM yang minta ditumpangkan, kerana jalan di sini berbukit-bukit. Alhamdulillah, dia yang tunjukkan kami jalan keluar.

Selesai sesi di RTM, kami ke Plaza Low Yat. Berjalan-jalan cari gajet, juga cari makanan Korea. Rindu….

Berbincang hal drama Korea, perancangan sendiri dan industri buku, sambil makan japchae dan steam egg. Fuh, serius syok!

Terima kasih ajak saya, Cikpuan mentor!

Alhamdulillah, hari yang indah untuk Sabtu pertama Ogos 2019. Terima kasih Tuhan, kerana selalu mengasihaniku.

Berpeluang bertemu Puan Rozita Ibrahim. Auranya hebat.