6 Langkah Memelihara Nyalarasa Sebagai Penulis

Ada ketika, kita sangat bersemangat dan seronok kerana memilih mahu menjadi penulis. Tetapi, ada masanya kita hilang semangat dan berasa langsung tidak bermotivasi. Jadi, bagaimana hendak memastikan nyalarasa (passion) sebagai penulis ini tidak mati?

Ada enam kaedah mendapatkannya, seperti yang dikongsikan oleh Barrie Davenport, seorang jurulatih kerjaya.

  1. Kenal diri sendiri. Sebelum ‘suara’ kita didengar oleh orang lain, kita dengar ‘suara’ sendiri dahulu. Seorang penulis mesti tahu apa yang membuatkan dirinya terusik, gembira, sedih, termotivasi, rasa bertenaga dan paling utama, dia tahu pegangan yang dia pilih dalam hidup.
  1. Kenalpasti kualiti diri. Apa kekuatan penulis?

Apa skil yang dikuasai penulis, yang membuatkan hasil tulisannya lebih mudah ditulis dan ‘sampai’ kepada pembaca?

Ada penulis yang mudah terganggu apabila perlu menulis cerita pengalaman dengan sudut pandang pertama, tetapi ada penulis lain boleh menulis dengan laju apabila menggunakan teknik yang sama.

Kenalpasti kekuatan ini.

  1. Cipta matlamat. Sesudah kenal diri dan mengenalpasti kekuatan diri, sediakan matlamat realistik yang boleh dicapai.

Matlamat yang biasa diletakkan adalah duit dan perjuangan. Ia tidak salah. Sebab dengan tujuan, kita akan lebih nampak laluan yang mahu dipilih.

Sebagai Mukmin, kita tambahkan satu perkara lagi dalam matlamat ini dengan manfaatkan pesanan Tuhan dalam surah adz-Dzariyat ayat 56, “Tidaklah Aku mencipta jin dan manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku.”

Ya, jadikan penulisan itu ibadah dengan menulis dan berkongsi hal-hal baik yang menjuruskan kita ke jalan menuju Tuhan.

  1. Alihkan halangan. Isu dalaman seperti rasa tidak percaya diri, ragu-ragu dan lain-lain yang berkaitan akan timbul dan mengganggu rentak. Kenalpasti semua halangan kecil ini dan atasi satu per satu. Seperti yang disebutkan sebelum ini, menulis cerpen adalah fasa mencari genre dan keselesaan penulis, yang juga menjadi platform membina keyakinan diri.
  1. Reset minda.Beri kebebasan kepada diri kita. Berhenti berkata kepada diri, “Saya mesti buat ini.” Sebab ada waktunya, perkataan mesti dan wajib buat itu memberi banyak tekanan luar sedar kepada diri.

Kita mencari motivasi dan semangat. Bagi meringankan tekanan tadi, kita ubah perkatan mesti itu kepada “Saya pilih mahu melakukan ini.”

Mengapa? Supaya kita tidak rasa terbeban dengan apa jua yang kita lakukan. Hidup ini pilihan. Setiap apa yang kita buat, tertakluk kepada pilihan sendiri.

  1. Sediakan perancangan. Sudah buat pilihan yang perlu? Akhir sekali, siapkan rancangan yang mendekatkan kita dengan kejayaan.

Sebagai contoh, letak sasaran satu cerpen SIAP dalam masa dua minggu dan capai.

Saya berpegang kepada sasaran yang diletakkan oleh guru saya, “Tulis 30 cerpen yang diterbitkan sebelum kamu mula menulis novel.”

Banyak manfaat apabila mengikut kata guru yang betul. Alhamdulillah, saya berpegang pada pesanan beliau dan fokus mengejar sasaran cerpen yang diterbitkan. Dalam tempoh tidak sampai dua tahun, saya berjaya capai sasaran ini.

Lebih menarik, saya juga berjaya menjumpai niche penulisan saya iaitu menulis untuk Projek Cerpen dengan berpegang kepada sasaran ini. Hasil daripada itu, beberapa buah buku cerpen berjaya diterbitkan iaitu:

  1. Aku Terima Cintanya (PTS Publishing House, 2015)
  2. Antologi Cerpen Biru Langit Itu (Yadim, 2015)
  3. Jodoh Berdua (Legacy Publishing, 2016)

Dalam masa yang sama, saya banyak berkongsi mengenai penulisan di FB saya pada 2015 dan 2016. Rupanya, ramai yang berminat mahu belajar mengenai cerpen. Daripada situ, saya kemudiannya menghasilkan set ebook panduan asas menulis cerpen. Tujuannya tidak lain, sebagai membantu rakan-rakan yang mencari jalan untuk bermula menulis karya fiksyen khususnya cerpen.

Sampai sini sahaja dulu,

Semoga bermanfaat!

 

Sains Menulis Puisi

Puisi, ini satu lagi genre karya kreatif yang saya suka mahu ceburi tetapi sejak sekian lama, saya asyik berfikir, bagaimana mahu menulis puisi yang bagus? Apa sebenarnya definisi puisi yang baik?

  1. Adakah ia mengandungi perkataan bombastik; semakin tak faham semakin bagus?
  2. Atau puisi itu mesti menyentuh isu besar?
  3. Sebenarnya bagaimana mahu membaca puisi?

Soalan-soalan ini saya bawa ke kelas Sains Menulis Puisi bersama Dr Fahd Razy di Rumah PENA, 17 Ogos 2019 lalu. Setiap soalan itu, terjawab satu demi satu sehingga selesai sesi pada jam 5.00 petang. Alhamdulillah. Amazing!

p_20190817_085407_p3731795421076543983.jpg

Pertanyaan pertama, mengenai perkataan bombastik. Tanpa saya bertanya, Dr Fahd sudahpun menjawabnya. Rupanya ini juga pertanyaannya sewaktu belajar dan menggali teknik menulis puisi. Juga, beliau pernah menulis puisi yang penuh perkataan bombastik suatu masa dahulu.

Mudah sahaja tip yang dikongsi.

Perkataan Bombastik

– Tidak perlu banyak sangat perkataan bombastik. Maksimum, dua sahaja dalam setiap puisi.

– Sebabnya, apabila ada terlalu banyak perkataan bombastik akan mengganggu momentum pembaca. Pembaca terpaksa berhenti dan buka kamus semata-mata untuk fahamkan puisi kita.

Betul, memang bagus apabila kita berjaya menambahkan perkataan baru kepada pembaca, tetapi apabila seluruh puisi terpaksa dibaca dengan kamus, lebih ramai yang akan beralih kepada puisi lain. Terbiarlah puisi kita yang penuh perkataan sedap itu, dipandang sepi sahaja.

– Hal ini membawa kepada pesanan guru saya, Cikpuan Azzah Abdul Rahman. Apa yang dimaksudkan dengan ayat yang sedap dibaca? Perkara paling penting adalah, ayat yang boleh difahami. Ya, tidak ada apa-apa yang indah untuk sesuatu yang gagal difahami.

Isu Besar

Soalan kedua, isu besar. Benarkah puisi yang bagus hanya perlu menyentuh isu besar? Bermakna, saya perlu baca (tahu) banyak dan hadam hal sejarah, agama dan politik baru saya boleh tulis puisi yang bagus?

– Tidak semestinya, tetapi tidak dinafikan banyak puisi yang menyentuh isu besar adalah puisi-puisi yang bagus.

– Ada sahaja puisi bagus tulisan T. Alias Taib dan SN Zurinah Hassan yang menyentuh seputar hal sekeliling mereka. SN Zurinah Hassan sendiri sering menulis puisi untuk suaminya.

p_20190817_121920_p619725845074297922.jpg

p_20190817_152304_p2614773412062023576.jpg

Membaca Puisi

Ini soalan paling penting. Bagaimana mahu membaca puisi? Saya pernah tanyakan hal ini kepada Puan Zaharahanum lewat FB Messenger. Waktu itu, saya lebih mahu tahu mengenai travelog.

Katanya, Dewan Sastera tak mahu cerpen/ puisi yang hanya merakam perjalanan, tetapi lebih mahu tahu apa yang diperoleh daripada perjalanan itu?

Dalam kelas, Dr Fahd berkongsi mengenai ciri-ciri puisi yang bagus.

– Tidak sekadar bermain dengan perkataan/ bahasa.

– Ada cerita dan mesej kepada pembaca. Citra (imej)nya disusun dengan baik dan seragam, supaya pembaca dapat mengikuti dan masuk ke dalam ‘dunia’ yang diceritakan.

– Ekonomi dengan perkataan. Puisi itu karya kreatif yang mencintai bahasa tetapi sangat kejam dengan teks. Yang ini, macam cerpen juga. Ekonomi dengan perkataan tetapi puisi jauh lebih jimat kerana puisi lebih menghampiri seni visual/ menggambar berbanding cerpen yang diletakkan dalam kategori prosa.

p_20190817_140301_p4671957710955312319.jpg

Satu perkara lagi yang saya sangat suka dengan perkongsian Dr Fahd Razy, mengenai istilah. Tidak perlu terlalu terikat dengan istilah. Ada perkara yang kita hanya perlu ambil tahu sebagai pengetahuan, dan tidak perlu berlebih-lebihan mengikat diri. Lebih baik, fokus kepada hal yang lebih penting iaitu membaca dan menulis puisi yang terbaik.

Oh ya, untuk hadir kelas ini, peserta perlu hantar karya lebih awal untuk dibedah. Alhamdulillah, Fahd suka puisi saya yang polos itu (sekali baca sudah boleh faham) itu. Karya itu sudah selamat dihantar kepada penyelenggara Antologi Puisi untuk OKU. Rezeki, karya itu dilamar sebelum kelas berakhir.

Mengapa saya bersibuk-sibuk mahu belajar pasal puisi?
1. Sebagai ghostwriter dan penulis, belajar benda baru seperti ini memberi nilai tambah kepada saya. Ia boleh jadi bahan atau faktor tambahan dalam menulis karya kreatif lain. Contohnya, menggabungkan puisi dalam naskhah kisah hidup; atau puisi di awalan bab novel. Ini menarik.

2. Saya mahu belajar cara yang betul untuk membaca puisi. Alhamdulillah, saya dapat guru yang betul.

3. Saya mahu menulis puisi, belajar menjadi lebih hemat dalam memilih perkataan dan diksi yang seterusnya dapat diaplikasikan dalam menulis buku bukan fiksyen mahupun fiksyen. Kali terakhir menulis puisi adalah pada 2010.

Sebelum mengakhirkan entri kali ini, suka saya mahu berkongsi definisi puisi itu sendiri (menggabungkan pernyataan oleh Samuel Taylor, HB Jassin dan SN Muhammad Hj Salleh- dipetik daripada buku Sains Menulis Puisi oleh Dr Fahd Razy);

Puisi adalah himpunan kata-kata terbaik dalam susunan terbaik yang mengandungi kebijaksanaan fikiran dan tanggapan penulisnya melalui pengucapan dengan perasaan tentang sesuatu perkara yang pada akhirnya membijaksanakan pembacanya.

Suka entri saya? Sudi-sudikan berkongsi dan follow blog ini.
Terima kasih.

Kutip Pengalaman Mahal

03 Ogos 2019. Hari yang penuh pengalaman baru. Juga, jumpa ramai orang baik-baik.

Awal pagi, sudah bertolak ke RTM. Menemani mentor untuk slot Bedah Buku di Selamat Pagi Malaysia.

Semestinya untuk buku Nota Perempuan Backpacker. Naskhah yang sedap dibaca, banyak cerita yang mengingatkan soal bersyukur dan sedar diri.

Paling tidak dilupakan ayat ini, “Kita selalu jumpa orang baik-baik sewaktu mengembara bukan sebab nasib kita baik, tapi sebab Tuhan kasihan.”

Melihat proses di studio, saya belajar banyak perkara. Dari menunggu giliran di-touch up jururias hingga ke studio. Serba laju dan cekap semuanya.

Sudahlah sesi rakaman pun saya tak pernah pergi, kali ini tudiaaa Allah bagi tengok macam mana proses untuk siaran live dibuat. Allahu akbar, seronok! Saya menikmati pengalaman itu sehabis baik.

Saya kagum melihat dua pengacaranya, Tuan Syahren dan Cikpuan Zehra. Membayangkan mereka perlu menyantuni dan bersesi dengan ramai tetamu sejak siaran bermula. Berselang 10 ke 15 minit, sudah jumpa tetamu lain.

Bermakna perlu tukar setting dalam fikiran dan bersedia untuk membincangkan topik lain. Pastilah lingkup pengetahuan mereka bukan calang-calang. Saya ini, mahu cakap pasal satu topik saja pun, berpeluh dan gemuruhnya bukan main. Sampai tak lalu makan pun ada.

Pengalaman ini mahal. Insya-Allah, mahu manfaatkan ilmu yang diselit dalam sela perbualan dengan mentor dan lewat pemerhatian sendiri.

Saya beritahu, suka lihat cara cikpuan kita duduk. Elegan. Segera dia sampaikan tip yang diajarkan oleh Puan Mary Anni (Oh, terserempak dengan beliau di Kinokuniya tadi. Rugi pula tak selfie.)

– Silang kaki sedikit sahaja, letakkan sebelah kaki di hadapan supaya duduk tak nampak terkangkang.
– Postur badan akan jadi tegak dan terlihat lebih bersedia.

Sebab sudah diajak ke sini, saya jalankan peranan. Bawakan barang dan ambilkan gambar. Ini penting.

+ Apabila ada jemputan ke acara, bawa seorang teman.
+ Supaya menaikkan esteem diri dan mengelakkan first impression yang tidak enak kepada orang lain.
+ Paling utama, kita yang tengah sibuk nak bersedia untuk live tak disibukkan dengan hal remeh.

Untuk mengambil gambar itu, saya manfaatkan pengetahuan yang diajarkan Kak Wildan Haya dan Rodhiah Rahman semasa kami ke Korea pada bulan Mei lalu.
– Carikan sudut paling cantik untuk orang yang kita mahu ambil gambar.
– Subjek tidak perlu bergerak, kamera yang perlu dialihkan.
– Pastikan gambar tegak, tidak senget sesuka rasa.
– Pastikan subjek di tengah gambar dan ‘naik’, tidak tenggelam dengan latar.

Saya bergerak di antara tiga buah kamera rakaman dan penjaga cue, mencari sudut terbaik dan snap gambar dari ketiga-tiga tempat. Alhamdulillah, lega dapat ambil gambar yang tidak mengecewakan.

Keluar dari set, kami berfikir soalan yang sama. Bagaimana laluan nak ke pondok pengawal? Allah Maha Baik, Dia datangkan seorang mak cik. Pekerja di RTM yang minta ditumpangkan, kerana jalan di sini berbukit-bukit. Alhamdulillah, dia yang tunjukkan kami jalan keluar.

Selesai sesi di RTM, kami ke Plaza Low Yat. Berjalan-jalan cari gajet, juga cari makanan Korea. Rindu….

Berbincang hal drama Korea, perancangan sendiri dan industri buku, sambil makan japchae dan steam egg. Fuh, serius syok!

Terima kasih ajak saya, Cikpuan mentor!

Alhamdulillah, hari yang indah untuk Sabtu pertama Ogos 2019. Terima kasih Tuhan, kerana selalu mengasihaniku.

Berpeluang bertemu Puan Rozita Ibrahim. Auranya hebat.

Reviu Buku : Sabtu Bersama Bapak

Minggu lepas, saya berjaya sudahkan bacaan buku ini.

Saya baca versi ebook, yang dibeli melalui Google Play. Judulnya Sabtu bersama Bapak, tulisan Adhitya Mulya. Terbitan Gagas Media, setebal 291 halaman.

Ceritanya sederhana. Seperti judulnya, buku ini adalah tentang perhubungan. Dengan jalan cerita yang realistik, ada banyak pesanan soal membina dan menjaga hubungan, baik sesama suami isteri, ibu bapa dengan anak, adik-beradik atau sesama rakan sekerja disampaikan dalam buku ini.

Satu perkara yang saya sangat suka dalam buku ini, mesej-mesej yang disampaikan oleh setiap wataknya.

Hal yang dilakukan oleh sang ayah itu, luar biasa dan sangat menginspirasi. Bercerita pasal kepentingan merancang dalam hidup, lebih-lebih lagi apabila sudah tahu hayat tidak lama. Rancang untuk ‘pergi’ sebagai orang yang berguna. Respek.

Banyak dialog bermakna dalam naskhah ini, buat saya asyik berfikir. Paling disukai dialog Saka, yang diucapkan hasil pesanan sang ayah juga, “Kerana untuk menjadi kuat adalah tanggungjawab masing-masing orang. Bukan tanggungjawab orang lain.”

Betapa saya selama ini asyik berfikir pentingnya mencari pasangan yang saling melengkapi. Ya, itu tidak dinafikan. Gelarannya pun, pasangan. Haruslah ada yin dan yang.

Namun, dalam melengkapi itu harus ada perkara lain: seimbang, sesuai ataupun sekufu. Mahukan pasangan yang kuat, haruslah diri sendiri juga kuat. Jika mencari yang beriman, dalam keadaan diri sendiri tidak menjaga solat lima waktu, itu bukanlah pasangan.

Jika ada isi yang saya tidak suka, ada bahagian yang jalan ceritanya agak laju. Berharap mahu membaca lebih banyak sisi kisah Ibu Etje, peranannya dalam merealisasikan hasrat sang ayah kepada mereka anak-beranak.

Nota : Buku bestseller ini sudah difilemkan dan ditayangkan di pawagam Jakarta pada 1 Julai 2016.

7 Cara Membangunkan Skil Penulisan

Kemahiran perlu diasah.

Bagaimana mahu membangunkan skil penulisan yang baik?

1. Pergi kelas penulisan.

Saya sendiri berguru dengan beberapa orang guru penulisan.

+ Selain menambah ilmu, kita akan bertemu ramai individu yang mempunyai minat serupa.

+ Ia membuka banyak peluang kerjasama selain ruang duduk dalam jemaah.

+ Saya menemukan penulis bersama buku Aku Terima Cintanya melalui kelas penulisan.


Mencari kelas penulisan?
Klik pautan berikut:
1. Ghostwriter
2. Buku Umum
3. Cerpen

2. Sertai seminar penulisan dan berkenalan dengan seramai mungkin orang bidang.

+ Di seminar, ruang bertemu mata dan berdiskusi lebih terbuka.

+ Banyak idea segar boleh didapatkan melalui perkongsian di seminar.

+ Cari projek dan rakan penulis di seminar.

+ Datang dengan minda dan hati terbuka, dengan niat mahu belajar.

3. Follow dan belajar dengan para senior serta rakan bidang di laman Facebook, Instagram, blog atau Twitter.

+ Kumpul tip yang dikongsikan para penulis lain di laman sosial mereka.

+ Pelajari teknik penulis senior berinteraksi dengan pembaca mereka.

+ Tegur penulis senior dan perkenalkan diri.

4. Dengar kuliah para penulis / jurulatih penulisan.

+ Subscribe newsletter laman-laman yang aktif mengajar teknik penulisan seperti sekolahpenulisan.com dan penasaifai.com.
+ Google kata kunci berkaitan penulisan (bahasa melayu atau inggeris) dan gali ilmu dari mana-mana laman yang ditemukan.
+ Sesuaikan teknik penulisan yang diperoleh dengan budaya dan stail penulisan kita.
+ Ambil ilmu positif dan amalkan yang bersesuaian. Tidak semua kaedah sesuai untuk kita.

Majlis pelancaran Projek 100 Buku Bergambar Kanak-kanak di Karangkraf.
Majlis pelancaran Projek 100 Buku Bergambar Kanak-kanak di Karangkraf.

5. Terus belajar dan berlatih.

“Jika kamu mahu menjadi penulis, kamu perlu melakukan dua perkara dengan sangat banyak, melebihi hal-hal lain; membaca dan menulis.”

– Stephen King

+ Seperti mana-mana kemahiran, skil penulisan juga perlukan latihan yang banyak untuk mahir.

6. Sertai sayembara / pertandingan penulisan

+ Pertandingan menulis adalah ruang yang baik bagi penulis menilai tahap penulisan sendiri.

+ Selain itu, ia turut membuka peluang bagi karya yang bagus untuk diterbitkan.

+ Nota: Pastikan tuan / cikpuan baca dan kaji syarat penyertaan baik-baik.

67229618_10157258418818006_2577002677070200832_n

Sayembara yang boleh disertai.

67074451_10157258418873006_8763244094420942848_n

7. Banyakkan membaca cerpen dan bahan bacaan berkaitan.

+ Tujuannya, supaya kita biasa dengan format dan gaya penulisan cerpen.

+ Mengkaji cerpen pemenang anugerah sastera atau sayembara adalah langkah yang baik.

+ Ulasan cerpen di majalah keluaran Dewan Bahasa dan Pustaka seperti Tunas Cipta adalah ruang yang baik untuk belajar.

+ Munsyi Dewan, Puan Nisah Haron ada kongsikan entri ‘Nikmat Membaca Buku-buku Tentang Buku’ yang bermanfaat dan menarik untuk dijadikan amalan.
Jika tuan puan mencari panduan menulis cerpen, klik pautan Set-Ebook-Teknik-Menulis-Cerpen untuk mendapatkan maklumat lanjut.

Book Review: If I Had Two Lives — diaCRITICS

from diaCRITICS, the leading blog on Vietnamese and diasporic arts, culture, and politics. diaCRITICS If I Had Two Lives, Abbigail N. Rosewood. New York: Europa Editions, 2019.Halfway through Abbigail N. Rosewood’s debut novel, If I Had Two Lives, the nameless narrator’s neighbor, a Vietnamese immigrant like herself, gives her insight into life in the United…

via Book Review: If I Had Two Lives — diaCRITICS