Tidak Suka Karya Sendiri?

Soal Jawab Penulisan (SJP)

Apa khabar semua? Alhamdulillah, kita berjumpa lagi di sini. Ya, sudah sangat lama saya tak tambah entri di blog ini. Sudah masanya untuk saya kembali menulis dan berkongsi di sini. Insya-Allah, kali ini saya mahu mulakan satu ruang baharu; Soal Jawab Penulisan di ruang ini. Cadangannya, saya mahu fokuskan kepada beberapa topik iaitu self-criticism, procrastinate, self-edit dan free writing.

Hari ini, saya mulakan dengan topik self-critic. Saya fikir ini situasi yang berlaku kepada banyak penulis dan boleh jadi kritikal apabila gagal dikawal. Ia juga berlaku kepada saya. Maka, saya memilih untuk mulakan semula perkongsian di rahmahmokhtar.com dengan topik ini, supaya dengannya saya boleh kutip semula semangat yang terperca-perca dan cantumkannya dengan keazaman semua sahabat. Biiznillah!

Ada satu persoalan yang sering saya tanya kepada diri sendiri dan ada juga yang tanya kepada saya hal ini.

Apa yang perlu saya buat jika saya tak suka apa saya sudah/ sedang tulis?

Teruskan tulis. Jangan berhenti. Teruskan sampai siap atau sehingga capai sasaran yang ditetapkan untuk hari itu. Kemudian, simpan (save) dan tutup. Seterusnya, lupakan dan buat benda lain. Tak kisahlah sama ada membaca, minum air panas, tonton televisyen ataupun masuk tidur.

Mengapa perlu lupakan? Boleh jadi, waktu sedang menulis itu emosi kita tidak berada pada tahap terbaik. Mungkin kita penat dengan bermacam-macam perkara yang berlaku sepanjang hari atau kita tidak cukup tidur. Dalam situasi itu, sebaiknya pilih untuk tidak percayakan pertimbangan sendiri sebab ia cenderung kepada pilihan negatif.

Dalam keadaan penat begini, minda kita yang sememangnya banyak kecenderungan mempercayai hal negatif (negativity bias) akan mula mencucuk lebih banyak perasaan tidak enak yang menjatuhkan motivasi diri. Sepertimana kita membaca komen-komen di newsfeed Facebook. Daripada 10 yang positif dan buat kita tersenyum, ada satu komen negatif yang sangat menjatuhkan semangat. Begitu sahaja, ia buat kita lupa sepuluh cerita positif yang dibaca sebelumnya. Ya, satu keburukan buat kita terlupa 1001 kebaikan yang pernah dilakukan.

Maka, disarankan untuk buat tak tahu dan biarkan jemari terus menekan papan kekunci. Tulis sahaja idea yang datang pada waktu itu dan jangan berhenti selagi ‘loceng / alarm’ belum berbunyi (sudah capai sasaran masa / bilangan perkataan, dsb). [Ini konsep free writing, saya akan kongsikannya pada waktu lain.]

Setelah itu, peram sahaja tulisan itu buat seketika. Lihat semula selepas kita sudah kembali rasional (sudah cukup rehat, dah makan, atau selepas beberapa hari), Percaya atau tidak, waktu itu kita akan menilai tulisan sendiri dengan lebih baik.

“Oh, bagus juga yang aku tulis ni. Aha, ini point yang baik!”

Saya pernah melakukannya. Waktu menulis, macam-macam rasa negatif yang muncul tetapi saya teruskan juga. Paling banyak, fikiran negatif ini datang sewaktu saya mengejar sasaran untuk menyudahkan naskhah Jodoh Berdua.

“Entah apalah yang aku tulis ni, ada ke orang nak baca? Ah, layak ke tulisan semacam ini diterbitkan? Kenapa watak ni bodoh sangat? Ada ke plot cerita macam ni?”

Soalan-soalan ini, sangat kerap berulang dalam kepala. Namun, saya pilih untuk jalan terus dan fikir ada sasaran yang mahu dicapai.

Baik, mari lihat semula soalan-soalan ini dengan fikiran yang positif:

1. ‘Entah apalah yang aku tulis ni, ada ke orang nak baca?’

Setiap karya itu ada khalayaknya yang tersendiri. Mahu beri orang baca, ia mesti ditulis dahulu. Jika tidak ditulis, bagaimana orang lain dapat membacanya? Benarkah ia entah apa-apa macam yang kita fikir? Jika kita pembaca banyak karya yang baik dan bagus, insya-Allah hasil yang kita tulis juga menjurus ke arah itu. So, do not bother yourself with those unhelpful thoughts.

2. ‘Ah, layak ke tulisan semacam ini diterbitkan?’

Yang itu, serahkan kepada orang yang layak untuk menilainya. Selepas dinilai, kita tambah baik apa-apa yang kurang. Sekali lagi, ia akan menjadi karya yang langsung tidak dapat diterbitkan sekiranya ia hanya kekal di dalam kepala kita sahaja. Jika asyik fikir sahaja tanpa menumpahkannya ke atas kertas, pastilah ia akan menjadi karya yang tidak layak diterbitkan.

3. ‘Kenapa watak ni bodoh sangat? Ada ke plot cerita macam ni? Plot tak logik, penamat yang aku fikir pun jahanam. Aduh, apa yang aku tulis ni?’

Sebab itu, kita perlu teruskan tulis. Dah siap, baru tengok semula semuanya secara menyeluruh dan tambah baik di mana-mana yang perlu. Bercakap pasal rasa karya tak bagus, Neil Gaiman juga memikirkannya setiap kali menulis sekalipun dia seorang penulis hebat yang memenangi banyak anugerah. Dia akan menghubungi editornya selepas selesai menulis lebih daripada separuh novel dan kata ceritanya tak bagus, pasti tak ada orang nak baca. Sang editor hanya ketawa dan kata, Neil ucapkan dialog itu setiap kali menulis bukunya.

 

Dalam dunia, ada dua kategori penulis yang karyanya tidak akan pernah diterbitkan:

1. Penulis yang asyik menulis Bab 1 (Jika cerpen, halaman pertama)

Apa maksudnya? Apa yang salahnya jika mahu bab 1 yang sempurna? Bukankah ia faktor yang paling penting untuk buat pembaca terpesona dan mahu membaca cerita kita sampai noktah akhir? Ya, tidak salah. Tetapi, bagaimana jika dari bulan 1 hingga bulan ke-5, kita hanya tulis dan tulis semula bab 1 sebab mahu hasil yang sempurna?

Maka, belajar untuk tekan butang pause, berhenti betulkan Bab 1 dan move on. Selesai letak noktah akhir untuk draf pertama, barulah lihat atau olah semula Bab 1, sesuai dengan ending yang kita ada. Waktu ini, skil penulisan kita sudah tak sama dengan yang awal. Menilai semula cerita dalam keadaan sudah tahu keseluruhan plot, pastilah berbeza dengan penilaian waktu cerita HANYA ada satu bab.

2. Penulis yang asyik mulakan cerita baru selepas siap 1 cerita

Eh, apa yang tak kena? Baguslah dia tulis cerita baru lepas siapkan sebuah manuskrip. Bukan senang nak capai. Mengapa pula karyanya tak akan pernah diterbitkan?

Saya setuju, ini sikap yang bagus – tulis sampai selesai. Tetapi, bagaimana jika selepas dah siap itu, dia pilih mahu menulis cerita baru kerana percaya ceritanya langsung tak bagus? Dia pilih tulis kisah lain tanpa melihat semula draf penuh yang sudah siap itu? Memang ditulis dengan niat untuk dibiarkan begitu sahaja?

Jadi, apa yang perlu dibuat? Rehat sebentar, ambil nafas dan bertenang kemudian lihat semula draf pertama yang sudah siap itu. Tambah baik. Tidak ada draf pertama yang sempurna. Pasti ada bahagian yang perlu ditampal, dibaiki, dibuang dan dibetulkan. Terima kenyataan itu dan dari situ, kita pasti akan sedar yang kita dah banyak belajar sepanjang menulis draf pertama sebelumnya.

Jadi, sikap bagaimana yang kita boleh ambil untuk jalan terus? 

Ini beberapa sikap dan jalan keluar yang dicadangkan.

  1. Saya tidak layak untuk betulkan Bab 1 selagi saya belum menulis Bab 2. 

Beritahu diri hal ini setiap kali kita melihat Bab 1 yang difikirkan entah apa-apa itu. Jeling sahaja bab yang sudah siap ditulis itu, telan air liur dan buka dokumen baru – Bab 2. Untuk cerpen, teruskan menaip sehingga cecah halaman kedua. Selepas itu, paksa diri untuk teruskan lagi sehingga masuk ke halaman baharu. Jika ada sinopsis, Pecah-pecahkan. Selesai tulis satu konflik atau babak, salin (copy) sinopsis yang belum selesai dan letak (paste) di bawah cerita yang sudah ditulis. Ini sekurang-kurangnya membantu menghalang kita tengok semula halaman pertama.

  1. Jangan sekali-kali alihkan jari daripada papan kekunci. 

Never! Kabi nehi! Teruskan menulis, ketik huruf demi huruf, bentukkan perkataan demi perkataan dan jalinkan ayat demi ayat di atas skrin putih di hadapan kita. Sekalipun mata asyik mengintai perkataan yang ada salah ejaan atau tanda baca yang tak sesuai, halang diri daripada menekan butang backspace. [Ini, boleh dilakukan dengan latihan free writing.]

  1. Sudah-sudahlah, belajar untuk lepaskan. 

Yes, Let It Go. Move on! Bebaskan diri daripada terus terbelenggu dengan Bab 1 yang belum cantik dan menarik itu. Gagahkan hati dan fikiran untuk fokus kepada Bab 2 dan seterusnya, sesuai dengan sinopsis atau rangka yang sudah dibuat. Amat sayang, apabila kita asyik fokus kepada bab awal, idea yang sedang berkembang jadi terhalang kerana kita menarik perhatian kepada bahagian cerita yang sudah ditulis. Percayakan idea yang sudah dirangka dan teruskan. Yang awal tak habis keluar, bagaimana yang baru mahu masuk? Kita tidak tahu kejutan apa yang akan muncul di tengah-tengah cerita selagi belum menuliskannya.

  1. Kumpulan sokongan. 

Cari geng yang boleh membantu kita membina karier sebagai penulis. Kumpulan ini saling memberi sokongan sesama sendiri; memberi idea (brainstorm), komen dan kritikan membina. Bagaimana hendak cari geng begini? Salah satu caranya adalah menyertai kelas-kelas atau aktiviti penulisan untuk luaskan jaringan kenalan. Contohnya sesi Write-In (seperti yang dilakukan oleh saudara Lokman Hakim). Kenalan di media sosial juga boleh membantu. Beranikan diri dan mula berhubung dengan rakan-rakan yang juga suka menulis. Saya sendiri kenal geng MyMove melalui Facebook. 

photo6303106326879905797
Antara ahli MyMove.

 

IMG_20190401_093046_968
Ini juga antara kumpulan sokongan saya. Kami juga saling kenal melalui FB. Geng typo, selalu menceriakan saya, saling memberi ingat.

Semoga membantu!
Kita jumpa lagi dalam entri akan datang.

Rahmah Mokhtar,
Hidup sentiasa tawarkan peluang kedua, yang namanya esok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s